Karena Nikah Gak Selamanya Indah

Written on 06:27 by Novi Tata

Pulang magang tadi gue mampir ke gramedia Golden Trully, mall yang paling dekat sama kos saat ini. Tinggal jalan kaki aja. Ternyata gramedia golden ada di lantai paling atas, lantai 3. Ada lift tapi di sebelah depan, jadi emang mesti pake eskalator. Entah kenapa, toko buku merupakan salah satu tempat yang cukup menyenangkan buat gue. Yah meskipun cuma baca-baca aja gak beli, haha. Apalagi semenjak magang, anggaran beli buku semakin berkurang. 

Mau sharing tentang buku apa aja yang tadi sempat gue baca. Pertama masuk, di deket pintu ada sale buku yang harganya berkisar antara 7500 sampai 20 ribu. Gue tertarik sama buku tentang serunya kerja dari rumah, self employed gitu. Harganya relatif murah banget, cuma tujuh ribu lima ratus perak aja. Gue udah tenteng2 tu buku, eh setelah dipikir lagi tu buku mesti bakal bikin gue galau akut untuk kerja dirumah. 

Selanjutnya gue ke rak buku yang isinya segala macam kerajinan tangan dari perca, felt, pita, dan lainnya. Baca-baca sebentar, ada yang masih inget dan banyak yang udah lupa. Ada juga tentang tutorial pakai pasmina, hmm secara ya gue kalau pakai kerudung masih yang simple dan standar-standar aja. Kalau ke kantor sih emang ga perlu pakai gaya macem-macem. Nah kalau ke nikahan temen emang butuh sedikit penggayaan, *hedeh bahasa apa ni*. 

Rak selanjutnya, jeng-jeng.. Ada buku judulnya jangan bodoh mencari jodoh. Gue dibikin penasaran, bodoh yang dimaksud tu kek gimana. Itu buku intinya mengajarkan dan mengingatkan pembacanya untuk selalu memperbaiki diri supaya pantas untuk mendapatkan apa yang diinginkan. Kalau belum pantas, gimana mau dikasih. Gitu kali ya maksudnya. Gue sendiri sepakat sih sama apa yang ditulis dalam buku itu. Semakin ke bab-bab selanjutnya, bahasannya ga jauh dari pernikahan. Dan gue memutuskan untuk tidak melanjutkan membaca, haghag. Kenapa? Soalnya gue belum cukup umur untuk membacanya :P 

Sebagian besar buku yang membahas pernikahan seringnya kurang berimbang. Biasanya yang dibahas yang bagus-bagus, yang indah-indah. Tanpa mempertimbangkan sisi lainnya, dimana dalam sebuah pernikahan kan pasti ada masalah-masalah yang mungkin ditimbulkan. Namun tampaknya ga banyak buku yang membahas itu. Namanya interaksi antar manusia kan ga selamanya mulus-mulus aja. Bahasan yang kurang berimbang itu kemudian menimbulkan anggapan bagi pembacanya yang notabene orang-orang yang belum pernah menikah bahwa menikah itu mudah dan selalu menyenangkan. Nah pas mengalaminya bisa shock ketika apa yang dibayangkan tidak sejalan dengan kenyataan.

Nikah emang bikin semua hal yang tadinya diharamkan jadi dihalalkan, berpahala malah. Namun, gak serta merta menggampagkan pernikahan. Nikah itu sesuatu yang sakral di hadapan Allah. Haha kok malah bahas yang begini. Entah kenapa topik tentang pernikahan selalu seru untuk dibahas.Hayok dipikir-pikir dulu sebelum menikah. Apakah benar-benar siap atau cuma merasa siap? :P 

If you enjoyed this post Subscribe to our feed

7 Comments

  1. depalpiss |

    hmmm bahan masukan dan pertanyaan ynag bagus, sobat... untuk pernikahan kayanya no koment, belum siap juga soalnya he he.. cuma sy tertarik sama pembahasan bukunya, kalo sobat mencermati ttg buku pernihanan, saya suka aneh justru sama bisnis online, judul2 nya wow.. luar biasa nggak masuk akal.. kiat sukses dalam semalamlah.. sukses dalam waktu singkat.. padahal mereka lupa semuanya butuh kerja keras.. he.. jadi sharing nih.. weel tku artikelnya... salam kenal ;)

     
  2. Echa |

    uut follback yah ^^

     
  3. Elock |

    wow..bacaannya,, jadi beli yang mana neng, masa udah berlembar2 dibaca ga jadi beli?hehe..piss..

    btw, gue setuju soal nikah itu nggak gampang, seperti kata afgan di sebuah iklan layanan masyarakat, membangun keluarga seperti mempersiapkan sebuah konser, harus mempersiapkan konsep, lighting, dan tata panggung..hehehe..

     
  4. Novi Tata |

    iya sob, beberapa buku ga mengajarkan bagaimana kita harus bekerja keras, berlelah-lelah dulu.. seolah-olah sukses itu sesuatu yang instan..
    Hmm, skdar pandangan dr sy..
    trmksih dan berkunjung :)

     
  5. Novi Tata |

    Sipsipp echa chuwiit :D

     
  6. Novi Tata |

    Hhehe, maklum anak magang.. :D

    iyaa Afgan bener juga, konser tanpa persiapan yang matang pasti berantakan. Emm, yang penting kalau nawar jangan bawa Afgan ya sis, hhehe.

     
  7. briliagung |

    Hahahaha kalo waktu itu bacanya ampe selesai, pasti bakal beda ceritanya

     

Posting Komentar